Rabu, 18 Mei 2016

ANAK MUDA YANG MATI



 10 tahun dahulu, bila Pakatan Rakyat berjaya ditubuhkan dengan pengabungan 3 parti utama selepas era reformasi oleh Anwar Ibrahim merupakan puncak yang juga pencapaian terbaik bagi pembangkang di Malaysia.

Semua orang hampir bernafas dengan selesa untuk pengabungan ini. Barisan Nasional dilihat kehilangan tongkat yang sangat kukuh bila masyarakat utama negara bergabung.

Sayangnya ia tidak kekal dan merundum sesenangnya bila semua ahli gabungan ini hampir mencapai ranum. Saya menjangkakan keranumannya benar-benar dipuncak bila Barisan Nasional jatuh terkujur.

Namun parti bikinan British ini cukup bisa untuk jatuh secara total. Walaupun elemen kejatuhannya hampir cukup tapi tidak semudah itu mereka rebah.

Deruman anak muda yang "agak" menyokong pakatan rakyat ketika itu juga tidak mampu mengubah apa-apa. Malah kini anak muda yang dahulunya cukup bersungguh kini layu dan lesu.

Kelayuan dan kelesuan ini memerlukan ubat yang terajaib untuk disembuhkan kembali.

Pilihanraya Sarawak yang memenangkan Barisan Nasional dengan begitu selesa mematikan terus dobrak anak muda kini.

Saya yang membesar di era reformasi dan "kecantikan" era dobrak anak muda kini masih menantikan era baru politik. Saya yakin ia akan berkembang kembali.

Walaupun ia seakan semakin rusuh namun saya percaya ia tidak mati. Kekangan dan tekanan bisa menjadikan ia bangkit kembali. Carilah penawarnya nanti.

Di mana dan bila saya pun tidak mengetahuinya. Yang pastinya bukan kini. Anak muda sudah hampir letih. Peluru dan bidikan mereka dihalakan kesemua arah tanpa mengenal musuh dan rakan taulan.

Akhirnya anak muda kini kembali menjadi tepu. Mereka mula membuang jeans lusuh dan memakai kemeja dan tie untuk kembali menjadi pencari duniawi. Tiada lagi kebanggan menjadi pejuang menentang kezaliman.

-thehjOsaMa-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan